Jenazah ketua PCNU Metro Positif Covid 19 , Pelayat Diminta Rapid Test - Harian Koridor

Breaking

Home Top Ad

DINKES

Post Top Ad

Kamis, 18 Februari 2021

Jenazah ketua PCNU Metro Positif Covid 19 , Pelayat Diminta Rapid Test


Metro, Harian koridor.com-Proses pemakaman KH Ali Qomaruddin selaku ketua PCNU kota metro  meninggal di duga terkena covid 19  di hadiri ribuan pelayat.


KH. Ali Qomaruddin dinyatakan meninggal dunia di Rumah Sakit Muhammadiyah Metro hari Rabu 17 Februari 2021 sekira pukul 08.20 WIB, Jenazahnya dimakamkan sekira pukul 13.05 WIB disekitar masjid Ponpes Roudlatul Qur'an, Mulyojati, Metro Barat.


 Satuan Tugas (Satgas) Percepatan Penanganan Covid-19 Kota setempat Metro meminta seluruh masyarakat yang melayat melakukan Rapid Test Covid-19.


Hal itu disampaikan Ketua Gugus Tugas Covid-19 yang kini dijabat Plh Walikota Metro, Misnan. Ia mengungkapkan bahwa hasil Swab almarhum Ketua Pimpinan Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kota Metro tersebut terkonfirmasi positif Covid-19. 


memang benar, hasil Swabnya terakhir itu positif Covid-19, kemarin waktu meninggal masih di rumah sakit hasilnya sudah reaktif dan belum keluar hasil Swab nya, tapi sebelum keluar hasilnya pihak keluarga sudah minta dibawa pulang, jelas Misnan, Kamis (18/2/2021).


Ia mengaku, sebelumnya Gugus Tugas telah berupaya untuk melakukan proses pemakaman jenazah sesuai protokol Covid-19, namun pihak keluarga tidak menghendaki dan jenazah tokoh tersebut diminta untuk dimakamkan mandiri.


Selanjutnya (Misnan ) sudah tau sebelumnya karena hasil Rapid nya reaktif. Sebenarnya mau diupayakan pemakaman sesuai protokol Covid-19, tapi pihak keluarga menghendaki seperti ,ungkapnya.


Misnan juga menginformasikan bahwa mulai hari ini seluruh keluarga dan pemandi jenazah dilakukan contact tracing atau penelusuran kontak. Sementara untuk masyarakat yang datang melayat diminta untuk melakukan Rapid test Covid-19.


Di mohon Untuk keluarga terdekat dan yang kemarin ikut memandikan jenazah itu ditracing semua. Mudah-mudahan ini tidak berkembang ke santri atau guru-guru yang lain. Kita belum mendapatkan data siapa saja yang takziah kemarin, jadi kita mengimbau masyarakat yang kamarin takziah untuk melakukan rapid tes, tandasnya.(rls/husni)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Bottom Ad

Pages