Seorang Tersangka Perampas HP di Jalan Islamic Center Ditangkap Polsek Kota Agung - Harian Koridor

Breaking

Home Top Ad

DINKES

Post Top Ad

Minggu, 25 Juli 2021

Seorang Tersangka Perampas HP di Jalan Islamic Center Ditangkap Polsek Kota Agung


Tanggamus,Harian Koridor.com-Seorang pria 35 tahun bernama Feriyansah (28) warga Peko  Kagungan Kecamatan Kota Agung Timur Kabupaten Tanggamus ditangkap dalam persangkaan tindak pidana pencurian dengan kekerasan (Curas) modus perampasan.


Tersangka yang berprofesi tani dalam KTP itu, ditangkap Polsek Kota Agung Polres Tanggamus setelah teridentifikasi sebagai pelaku Jambret di jalan area Islamic Center Kota Agung.


Dari tangan tersangka turut diamankan handphone Oppo A9 2020 milik korbannya Andika Saputra (17) pelajar warga Pekon Kusa Kecamatan Kota Agung Kabupaten Tanggamus.


Atas penangkapan tersebut, dalam aksinya tersangka diketahui bersama seorang rekannya yang telah diketahui identititasnya dan sebelum melakukan perampasan para pelaku sempat mengeroyok korban bahkan mengancam menggunakan pisau.


Fakta lain, tersangka bersama rekannya telah merencanakan Curas tersebut dengan menggunakan sepeda motor mencari sasaran sehingga menemukan korban seorang diri yang akhirnya menggunakan modus bertanya alamat.


Kapolsek Kota Agung Polres Tanggamus AKP Muji Harjono, SE mengatakan, tersangka Feriyansah ditangkap berdasarkan hasil penyelidikan laporan dugaan tindak pidana Curas tanggal 18 Juli 2021 dengan TKP Pekon Kusa Jalur Dua Islamic Center, Kota Agung.


"Tersangka ditangkap tanpa perlawanan saat berada di rumahnya pada Sabtu (24/7/21) pukul 21.00 Wib," kata AKP Muji Harjono mewakili Kapolres Tanggamus AKBP Oni Prasetya, SIK., Senin (26/7/21).


Kapolsek menjelaskan, kronologis kejadian berdasarkan keterangan korban pada Sabtu tanggal 17 Juli 2021 sekitar pukul 19.30 Wib di Jalur Dua Islamic Center Pekon Kusa Kecamatan Kota Agung Kabupaten  Tanggamus.


Kejadian bermula korban Andika Saputra sedang duduk duduk di pinggir jalan tidak jauh dari rumahnya sambil memainkan handphone Oppo A9 2020 miliknya, kemudian datang dua orang laki laki yang tidak dikenal.


Saat itu salah dari kedua pelaku tersebut berpura-pura bertanya kepada korban tentang alamat, kemudian saat itu korban mernjawab pertanyaan dari pelaku, lantas korban bangun dari duduk dan ingin pulang kerumah pelapor yang tidak jauh dari tempat tersebut.


Bersamaan dengan itu, tiba-tiba salah satu pelaku langsung memiting leher korban dan saat itu handphone miliknya jatuh dan diambil oleh pelaku, kemudian mereka mengancam korban menggunakan pisau.


Saat kedua pelaku hendak melarikan diri dan korban sempat menendang sepeda motor yang digunakan oleh pelaku hingga motor terjatuh dan korban sempat melempar menggunakan batu namun tidak mengenai pelaku.


Atas hal itu, para pelaku mengeroyok korban sehingga korban, dan para pelaku kembali mengancam menggunakan pisau sehingga korban tidak melawan dan mereka kemudian melarikan diri kearah Pekon Terbaya, Kota Agung.


"Atas kejadian tersebut korban mengalami kerugian Rp4 juta dan melaporkan ke Polsek Kota Agung untuk diproses lebih lanjut," jelasnya.


Kapolsek mengungkapkan, berdasarkan keterangan tersangka Feriyansah, Curas tersebut telah direncanakan olehnya bersama seorang rekannya dengan sasaran anak-anak bermain handphone.


"Mareka memang sudah berencana, saat melintas di TKP melihat korban dan merampas hp disertai pengeroyokan serta pengancaman. Terhadap rekannya masih dalam pengejeran dan ditetapkan DPO," ungkapnya.


Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, tersangka dan barang bukti ditahan di Polsek Kota Agung guna proses penyidikan lebih lanjut.


"Atas perbuatannya, tersangka dijerat pasal 365 KUHPidana, ancaman maksimal 9 tahun penjara," tandasnya.


Sementara itu, menurut tersangka Feriyansah sebelum merampas hp korban, ia bersama Ipan mengendarai sepeda motor dari Pekon Kagungan ke Kota Agung guna mencari sasaran.


Dalam tindak pidana tersebut, ia berperan membawa sepeda motor. Setibanya di TKP, mereka melihat korban seorang diri, guna memuluskan aksinya berpura-pura tanya alamat.


Tersangka juga mengaku, sempat memukuli korban karena korban melakukan perlawanan dengan menedang motornya.


"Yang bawa motor saya, trus yang miting leher korban itu Ipan. Waktu korban melawan, saya juga turun memukuli korban," kata Feriyansah di Polsek Kota Agung. 


Feriyansah menambahkan, handphone korban masih dikuasainya sebab niatnya akan dijual menunggu pembelinya. "Niatnya mau dijual, uangnya akan kami bagi dua, tetapi keburu ditangkap," tutupnya. (*)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Bottom Ad

Pages