Satu Suara! Sengketa Pers Diselesaikan Melalui DP - Harian Koridor

Breaking

Home Top Ad

DINKES

Post Top Ad

Rabu, 23 Maret 2022

Satu Suara! Sengketa Pers Diselesaikan Melalui DP


Bandar Lampung,Harian Koridor.com-Kepala Kejaksaan Tinggi Lampung (Kajati) Lampung Nanang Sigit Yulianto satu suara dengan permintaan Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Lampung Wirahadikusumah agar jika terjadi sengketa pers harus diselesaikan melalui mekanisme Dewan Pers.


Terlebih menurutnya sudah ada nota kesepahaman antara Dewan Pers (DP)  dengan Kejaksaan Agung, TNI, dan Polri yang diteken pada 9 Februari 2019. Yang salah satu isinya menyepakati soal sengketa pers diselesaikan terlebih dahulu melalui mekanisme DP.   


Tujuan nota kesepahaman tersebut adalah untuk terwujudnya penegakan hukum dan perlindungan kemerdekaan pers yang berimbang, akurat, tidak beritikad buruk, berkeadilan, dan menghormati supremasi hukum, serta peningkatan kesadaran hukum masyarakat.


"Terkait perselisihan atau sengketa pers akan kita laksanakan sesuai nota kesepahaman antara Dewan Pers, Polri, TNI, dan Kejaksaan," janjinya saat menerima audiensi pengurus PWI Lampung di ruang kerjanya, Rabu (23/3/2022).


Sebelumnya, Ketua PWI Lampung Wirahadikusumah dalam audiensi itu meminta kepada Kajati Lampung untuk sama-sama menyepakati apa yang sudah ada dalam nota kesepahaman antara DP, Kejagung, TNI, dan Polri.


Sebab, menurut Wira –sapaan akrab Wirahadikusumah-, dalam menjalankan fungsinya, jurnalis rentan atau berpotensi mengalami sengketa akibat pemberitaan yang dibuat.


Sehingga, tidak sedikit beberapa pihak yang dirugikan dalam pemberitaan memilih proses penyelesaiannya melalui hukum pidana.


Wira menilai hal itu malah mengancam kemerdekaan pers. Karenanya, penyelesaian sengketa pers melalui Dewan Pers adalah keharusan yang harus dilakukan.


”Dan tentunya, acuan DP dalam menyelesaikan sengketa pers adalah UU Pers. Itu pijakan hukum dalam menyelesaikannya, bukan menggunakan undang-undang lain, termasuk KUHP!” pintanya.


Namun, imbuh Wira, permintaan itu hanya untuk proses penyelesaian sengketa pers, bukan untuk oknum wartawan yang melakukan tindak pidana umum. Seperti pemerasan.


”Silakan jika ada oknum wartawan yang melanggar pidana umum diselesaikan melalui KUHP ataupun undang-undang lainnya. Tapi, tidak untuk sengketa pers! Harus tetap melalui mekanisme DP yang berpedoman dengan UU Pers,” tegasnya.(*)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Bottom Ad

Pages