Stabil, Harga Bahan Pangan Pokok di Pringsewu - Harian Koridor

Breaking

Home Top Ad

DINKES

Post Top Ad

Rabu, 08 Desember 2021

Stabil, Harga Bahan Pangan Pokok di Pringsewu


Pringsewu,Harian Koridor.com-Harga bahan pangan pokok di Kabupaten Pringsewu selama sepekan terakhir relatif stabil dan tidak mengalami lonjakan yang berarti. Kenaikan harga hanya terjadi pada beberapa komoditi tertentu.


Berdasarkan pemantauan yang dilakukan Tim dari Pemda Kabupaten Pringsewu, diantaranya Kadis Kominfo Pringsewu Hendrid, SE, MM, Kabag Perekonomian dan Sumber Daya Alam Ediyanto, SKM serta perwakilan dari Dinas Koperindag, Dinas Pertanian, Dinas Ketahanan Pangan dan Dinas Perikanan bertempat di Pasar Sukoharjo, Kabupaten Pringsewu,Rabu (8/12),


Kadis Kominfo Hendri, SE berserta rombongan mengatakan dari hasil pantauan tercatat untuk harga setiap kilogram, beras premium berkisar Rp 12 ribu, beras medium Rp 9 ribu. Gula pasir premium Rp 12.500, gula pasir curah Rp 12 ribu. Terigu segitiga biru Rp 10 ribu, terigu biasa Rp 8 ribu, daging sapi Rp 130 ribu, telur Rp 22 ribu, naik Rp 1.000 dari sebelumnya Rp 21 ribu, cabai merah keriting Rp 50 ribu, cabai merah biasa Rp 45 ribu, cabai rawit hijau Rp 48 ribu, naik Rp 10 ribu dari sebelumnya Rp 38 ribu, cabai rawit biasa Rp 40 ribu, naik Rp 6 ribu dari sebelumnya Rp 34 ribu. 


Kemudian bawang merah Rp 18 ribu, naik Rp  1.000 dari sebelumnya Rp 17 ribu, kacang kedelai impor Rp 12 ribu, kacang tanah Rp 26 ribu, serta kacang hijau Rp 24 ribu. Selanjutnya untuk ikan segar, tongkol Rp 30 ribu, ikan mas Rp 28 ribu, ikan lele Rp 20 ribu, ikan gurame Rp 35 ribu, ikan nila Rp 28 ribu, dan ikan asin teri Rp 60 ribu. Kemudian untuk harga lada hitam Rp 11 ribu dan lada putih Rp 12 ribu, serta jagung pipilan kering Rp 7 ribu.


Ia juga menambahkan Terkait ketersedian bahan pangan pokok di wilayah Kabupaten Pringsewu menjelang Natal dan Tahun Baru, tetap aman.


menurut Kepala Bagian Perekonomian dan Sumber Daya Alam Pemda Kabupaten Pringsewu Ediyanto mengatakan, harga sembako

dipastikan tetap aman dan mencukupi hingga tahun baru mendatang. 


"Oleh karena itu,  untuk tidak perlu khawatir dan tetap berbelanja sesuai kebutuhan,"Himbaunya.


Sementara itu, salah satu pedagang sayur mayur di Pasar Sukoharjo, Pringsewu, Tutik,  mengungkapkan, terjadinya kenaikan harga pada sejumlah komoditi lebih disebabkan faktor alam dan cuaca buruk di beberapa wilayah pemasok, sehingga pasokan sedikit mengalami gangguan dan mengakibatkan stok berkurang.


"Sedangkan, adanya penurunan harga pada beberapa bahan kebutuhan dan cenderung stabil karena ketersediaan yang cukup dan sedikit berlimpah,"Ungkapnya.(*) 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Post Bottom Ad

Pages